Tips Naik Pesawat Dengan Balita

Hi Moms! Pasti banyak yang sudah sering traveling dengan si kecil ya? Atau mungkin ada yang baru pertama kali mau mengajak si kecil jalan-jalan dengan pesawat seperti saya kemarin? Pengalaman pertama itu memang selalu ada ya dan emang bikin deg-degan sih (kalau saya), karena mikirin reaksi Gio nantinya selama perjalanan di pesawat nanti akan tenang atau sebaliknya.

Alhamdulillah, perjalanan udara pertamanya  ke negara tetangga, Malaysia, berjalan lancar. Ketika pergi ia tertidur pulas dari sebelum take off hingga landing.Di perjalanan pulang, barulah ia benar-benar  melek dan banyak omong bertanya ini itu :D. Dari pengalaman tersebut, ada beberapa tips nih buat Moms yang mau mengajak si kecil kesayangan untuk terbang pertama kalinya.

Yang paling utama dan pertama yaitu pastikan si kecil dalam kondisi fit dan sehat ya, Moms. Jangan sampai dalam keadaan flu tetap dipaksa terbang. Karena, lendir yang terdapat di hidung, telinga dan sekitarnya dapat menyebabkan penyumbatan dan bisa mengganggu pernapasan apabila berada di tekanan udara tinggi. Lebih baik konsultasikan ke dokter anak apabila mendekati jadwal perjalanan namun anak mulai menunujukkan gejala kurang fit. Inilah pesan yang kami dapatkan juga dari teman kami, seorang pilot. Sedikit tips dari saya, satu hingga dua minggu sebelum perjalanan, pastikan anak ekstra mengkonsumsi sayur-sayuran buah-buahan yang mengandung vitamin C lebih dari porsi biasanya. Tak lupa saya ‘dopping’ anak saya juga dengan madu tiap pagi dan malam, juga suplemen anak. Dan tidak minum dingin ataupun es krim. Madu dan vitamin tetap saya bawa juga selama perjalanan ya. Alhamdulillah, sampai jari H bahkan sampai pulang anak saya tetap fit.

Kedua, dari jauh-jauh hari saya dan suami brief Gio bahwa kami akan pergi ke negara tujuan dengan menggunakan pesawat. Hampir setiap hari saya ceritakan tentang hal tersebut. Ke negara mana, ada apa aja disana, menginap di hotel apa, sekaligus saya tunjukkan juga  foto dan video pesawat, negara malaysia dan hotel yang akan kami tempati selama di Kuala Lumpur. Dan reaksi Gio saat saya tunjukkan foto-foto hotel yakni “Kamar mandinya bersih nggak, Bun?” :’D Like mother like son. Syukurlah, selama disana nggak ada yang namanya drama picky toilet.

Ketiga, memakai pakaian yang nyaman. Selama terbang pastikan anak memakai pakaian dan sepatu yang nyaman dan simpel. Pakaian simpel penting karena memudahkan kita dan anak ketika harus ke toilet.  lagi kalau harus pergi ke toilet. Bawakan jaket atau sweater juga karena AC di pesawat cukup dingin.

Keempat, bawakan snack favoritnya. Buat saya ini penting bangettt! Bahkan seperti amunisi utama setiap kali kami bepergian. Selain buat mengamankan perutnya yang sering lapar, mengemil juga membuat dia jadi lebih anteng, tidak terlalu iseng  di pesawat atau di bandara karena sudah sibuk dengan makanannya. Selain itu, dengan terus mengunyah selama di pesawat bisa mencegah kedapan udara di telinga karena tekanan udara yang tinggi.

Kelima, bawakan mainan kesayangannya. Mobil-mobilan hot wheels selalu ada di tas saya ataupun ayahnya. Nggak hanya pergi liburan, pergi di dalam kota pun ini harus selalu kami bawa supaya bisa dimainkan kapan saja.

Lalu yang keenam, pastikan buku favoritnya juga dibawa. Dibaca atau engga itu urusan nanti. Yang penting kalau anaknya nanya buku itu sudah aman dibawa dan menyelamatkan kita semua dari drama berkepanjangan 😀

Kemudian yang ketujuh, pastikan semua barang-barang kebutuhan anak diatas terdapat dalam satu tas simpel untuk ditaruh di kabin pesawat. Kalau kami kemarin pakai satu tas ransel yang digendong Ayah Gio selama bepergian. Jangan lupa bawakan juga satu atau dua stel untuk baju ganti. Kemudian baby stuff seperti minyak telon ukuran travelling, tisu basah, tisu kering dan hand sanitizer.

Nah yang terakhir ini opsional ya, yaitu stroller pockit. Stroller pockit ini emang cocok buat travelling karena desainnya yang simpel, ringan karena beratnya hanya 3kg dan bisa masuk kabin pesawat. Stroller ini bisa untuk anak balita dengan maksimum berat badan 15 kg. Karena bandara sangat luas dan cukup jauh menuju boarding gate, maka menggunakan stroller ini sangat membantu ya segala aktifitas selama di bandara.

Last but not least, nikmati perjalanan kalian, Moms. Keep positive dan jangan panik. Bekerjasama yang baik dengan suami bisa membuat kita menjadi lebih tenang. Orangtua tenang, insyaAllah anak pun rileks. Dan tetap berdoa dan minta bantuan sama Allah supaya semua bisa berjalan lancar, aman dan selamat. Sekian moms tips sederhana dari saya semoga bermanfaat :).

Happy Travelling!

 

 

34 Comments

  1. Amallia Sarah

    14 April 2018 at 7:14 am

    Wah seru banget ya mom Gio…bisa Jadi rekomendasi banget nih buat para mom yang akan mudik nanti..

    1. Dewi Febrianti

      14 April 2018 at 3:09 pm

      seru dan agak deg2an awalnya sih hahaha. semoga ya membantu buat buibu yang punya baby dan balita mau terbang 🙂

  2. Cinta

    15 April 2018 at 5:59 am

    Alhamdullillah..evrything go well

    1. Dewi Febrianti

      16 April 2018 at 6:34 am

      alhamdulillah.. thank u so much mbak cinta. til we meet again ya!

  3. Raka

    16 April 2018 at 2:53 am

    Mantap bunda Gio tips nya lengkap dan jelas. Insya Allah nanti jalan-jalan lagi ya…

    1. Dewi Febrianti

      16 April 2018 at 6:35 am

      yeaay!! semoga semakin luas dan lapang rejeki ayah Gio nya ya 🙂 aamiin

    2. Dewi Febrianti

      28 April 2018 at 7:31 am

      next destination kemana? hehehee

  4. Helmiyatul Hidayati

    19 April 2018 at 2:56 pm

    stroller pockit, aku baru tahu. boleh niihh.. hehe ternyata sayanya yg kudet

    1. Dewi Febrianti

      28 April 2018 at 7:30 am

      iya mbak, ga mesti beli.. sewa aja untuk bberapa lama sesuai bepergiannya. banyak di IG 🙂

  5. El-lisa

    21 April 2018 at 1:16 pm

    Terimakasih tipsnya mbak, lihat mas Gio nail stroller, happi banget jalan-jalannya.

    1. Dewi Febrianti

      28 April 2018 at 7:29 am

      hehee sama2 mbak Lisa 🙂

  6. Denik

    23 April 2018 at 8:11 am

    Wah, seru ya? Disavelah tipsnya ini. Sangat bermanfaat.

  7. ophi ziadah

    23 April 2018 at 9:02 am

    satu lagi bun, saya pastikan ajak mrk ke kamar kecil sebelum boarding, supaya nyaman takutnya pingin pipis di pesawat tp mrk belum terbiasa

    1. Dewi Febrianti

      28 April 2018 at 7:28 am

      yess bener bun kemarin juga gitu, cuma akhirnya untung mau jg pipis di pesawat dianya 😀

  8. ophi ziadah

    23 April 2018 at 9:03 am

    satu lagi bun, saya pastikan ajak mrk ke kamar kecil sebelum boarding, supaya nyaman takutnya pingin pipis di pesawat tp mrk belum terbiasa. jd mendingan ajak dulu ke toilet sblm tervbang

  9. Leila

    23 April 2018 at 9:38 am

    Pockit ini memang praktis ya Mbaa…. enteng dan mudah dilipat-buka tapi tetap aman dan kokoh.

    1. Dewi Febrianti

      28 April 2018 at 7:27 am

      iyaa praktis, dan enteng mbak.. cocok buat traveling sama anak 🙂

  10. Elva Susanti

    23 April 2018 at 10:37 am

    Berpergian bersama balita memang butuh kesiapan ekstra ya mbak biar gak rempong :D.
    Doa sudah pasti harus dilakukan agar selamat di perjalanan.

    1. Dewi Febrianti

      28 April 2018 at 7:27 am

      iyaa mbak el, bekelnya banyaak 😀 mencegah drama hahaha

  11. lita chan lai

    23 April 2018 at 1:33 pm

    tipsnya sangat bermanfaat. ntar kalau dah ada beby aku pake nih tipsnya. makasi ya mom.

  12. Dian Restu Agustina

    24 April 2018 at 2:30 am

    Mantap tipsnya Mbak..
    Senengnya Gio jalan-jalannya..jadi enggak capek karena pakai troli ya :).
    Yang penting memang ortu terutama Ibu yang siap lahir batin kalau ajak anak naik pesawat/traveling. Pengalaman saya ajak si sulung 4 tahun dan si bungsu 2 bulan pindahan dari jakarta-new orleans..Alhamdulillah kalau ortu pede dan tenang, semua aman..

    1. Dewi Febrianti

      28 April 2018 at 7:25 am

      mbak dian, aku udah baca perjalananmu ke new orleans penuh tantangan dan drama, huaa keren euyy. kudu mental dan fisik baja yaa! pengen juga nyobain long trip gtu hihiii aamiin insyaAllah

  13. Dwi Arum

    25 April 2018 at 1:45 am

    Whuaa sama mba saya juga kerap ngebrief dulu sebelum bepergian. Berapa lama naik pesawat, pemeriksaan di bandara, gambaran di sana kaya gimana ada apa aja, biar anak ada bayangan dan memiliki kesiapan ya. Thanks for sharing mba 🙂

    1. Dewi Febrianti

      28 April 2018 at 7:24 am

      iyaa bener mbak.. walaupun anaknya kayak cuek bebek tp ternyata ngedengerin ya 😀

  14. Visya

    25 April 2018 at 3:11 am

    Makaaiih sharingnya mba. It will be uaefuk for me cause we’ll go abroad thia year XD

    1. Dewi Febrianti

      28 April 2018 at 7:23 am

      ur welcome mbak… waah safe trip ya and enjoy! 🙂

  15. April Hamsa

    26 April 2018 at 6:32 am

    Iya yang penting ortunya gak panik.
    Trus emang yang namanya cemilan dan mainan kudu siap2 supaya anaknya gak rewel selama di jalan, kalau bisa diajak ngobrol terus hehe.

    1. Dewi Febrianti

      28 April 2018 at 7:22 am

      Iyesss bener diajak ngobrol terus walaupun sampe ngantuk2 mbak, sementara anaknya on terus wkwkw 😀

  16. Novia Syahidah Rais

    27 April 2018 at 5:07 am

    Ke Malaysia kemaren Dewi bawa anak juga? Saya sudah pernah ngerasain bawa anak (bayi) ke luar negeri dan karena masih bayi gak banyak rewel tapi pegelnya nggendong yang gak nahan hehehehe

    1. Dewi Febrianti

      28 April 2018 at 7:19 am

      bawa uni.. kta bertiga hehehe.. iih setujuu ini aja balita tp suka jg minta gendong,, pegel yaa 😀

  17. Novita Leviyanti

    30 April 2018 at 11:29 pm

    Menyenangkan ya travelling bersama kluarga… Terimakasih tips ny

  18. Iecha

    1 May 2018 at 1:00 am

    Tipsnya berlaku buat aku jg niy: bawa makanan, bawa buku, bawa rubik, biar gak stres d pesawat heuheu

Leave a Reply